29.1 C
Banjarmasin
Selasa, Juni 25, 2024

Mengenal Orthokeratology atau Ortho-K pada Terapi Mata

Dalam artikel ini, kami akan membahas tentang apa itu Orthokeratology dan bagaimana metode ini dapat memberikan manfaat bagi kesehatan mata Anda.

Apoteker.Net – Orthokeratology atau Ortho-K adalah terapi pengobatan mata yang menggunakan lensa khusus untuk merubah bentuk kornea mata sehingga dapat memperbaiki refraksi mata dan membantu penglihatan yang buruk. Metode ini menjadi alternatif bagi orang yang ingin mengurangi ketergantungan pada kacamata atau lensa kontak pada siang hari. Selain itu, Ortho-K juga memiliki manfaat dalam meningkatkan kualitas hidup pasien, seperti meningkatkan kepercayaan diri, mengurangi keterbatasan aktivitas, dan memberikan kejelasan pada penglihatan.

Definisi Orthokeratology

Orthokeratologi, juga dikenal sebagai ortho-k, adalah prosedur koreksi penglihatan non-bedah khusus yang melibatkan penggunaan lensa kontak permeabel gas khusus yang dikenakan setiap malam saat tidur untuk meresap secara perlahan pada kornea mata Anda dan memperbaiki penglihatan. Kornea adalah bagian depan mata Anda yang membantu membentuk cahaya saat memasuki mata. Jika kornea tidak terbentuk dengan benar, gambar menjadi kabur dan sulit dikenali. Ortho-K meresap secara perlahan pada kornea Anda, memberikan bentuk yang tepat untuk membelokkan cahaya sehingga memberikan penglihatan yang terbaik bagi Anda. Fakta bahwa prosedur ini dilakukan saat Anda tidur berarti bahwa setiap pagi, ketika Anda bangun, yang perlu Anda lakukan hanyalah melepas lensa kontak Anda dan Anda dapat menikmati penglihatan yang lebih baik hingga 20/20 sepanjang hari.

Banyak orang dengan rabun jauh ringan hingga sedang, dengan atau tanpa astigmatisme, dapat mendapatkan manfaat dari penggunaan lensa ortho-k. Karena efek lensa ortho-k diperkuat hanya jika dikenakan setiap malam, jika penggunaan dihentikan, mata Anda akan kembali ke bentuk aslinya. Oleh karena itu, risiko penggunaan ortho-k cukup minimal dan pasien ortho-k dapat menghentikan penggunaan kapan saja tanpa efek yang merugikan. Penggunaan Ortho-k juga tidak menutup kemungkinan LASIK di masa depan. Meskipun lensa Ortho-k terutama diresepkan untuk memperbaiki rabun jauh, mereka juga dapat digunakan untuk memperbaiki astigmatisme, rabun dekat, dan dalam beberapa kasus bahkan presbiopia.

Jika Anda ingin bebas dari kacamata dan lensa kontak tetapi bukan kandidat ideal untuk operasi refraktif karena usia atau kondisi mata lain seperti mata kering, Anda masih dapat mendapatkan manfaat dari ortho-k.

Selama fitting ortho-k, dokter mata Anda akan memastikan Anda adalah kandidat yang baik untuk lensa ortho-k dan memastikan bahwa lensa terpasang dengan nyaman dan aman. Dokter mata akan mulai dengan mengambil pengukuran “topografi korneal” Anda. Prosedur ini tidak menyakitkan dan hanya membutuhkan waktu sekitar satu menit. Ini memberikan gambaran rinci tentang topografi mata unik Anda. Dokter Anda kemudian akan memasang lensa ortho-k. Pasangan pertama atau dua lensa biasanya sementara, untuk memulai proses meresap pada kornea Anda. Pada pasangan ketiga, kebanyakan orang dapat mengharapkan mencapai tingkat koreksi penglihatan terbaik.

Lama waktu yang dibutuhkan hinga terasa perubahan penglihatan dengan ortho-k bervariasi dari orang ke orang. Beberapa orang mungkin memiliki penglihatan yang baik setelah satu atau dua hari menggunakan lensa ortho-k semalam, sedangkan mereka yang membutuhkan resep yang lebih kuat mungkin memerlukan waktu hingga beberapa minggu sebelum memperoleh manfaat terbaiknya.

Perlu diingat bahwa lensa Ortho-k sangatlah khusus dan hanya optometris bersertifikat khusus yang dapat memberikan penyesuaian untuk lensa ini. Untuk informasi lebih lanjut, dan untuk melihat apakah lensa ortho-k merupakan solusi yang cocok untuk Anda, hubungi profesional perawatan mata. Anda bisa mencoba Inovasi VIO Optical Clinic Untuk Penglihatan Yang Lebih Baik.

Refraksi dan Miopia

Apa itu gangguan refraksi?

Gangguan refraksi adalah gangguan mata yang sangat umum dan membuat sulit untuk melihat dengan jelas.

Gangguan refraksi terjadi ketika cahaya yang melewati mata tidak difokuskan dengan benar pada retina di bagian belakang mata. Hal ini menyebabkan penglihatan kabur.

Beberapa bentuk gangguan refraksi yang paling umum adalah:

  • Miopia (rabun jauh), yang membuat objek di kejauhan terlihat kabur.
  • Hipermetropia (rabun dekat), yang membuat objek dekat terlihat kabur.
  • Astigmatisma, yang menghasilkan penglihatan kabur atau distorsi baik di dekat maupun di kejauhan.
  • Presbiopia, yang terjadi seiring bertambahnya usia dan membuat sulit untuk melihat objek yang dekat.

Gangguan refraksi biasanya dimulai pada masa anak-anak, ketika mata masih dalam tahap perkembangan. Pengecualian adalah presbiopia, yang lebih umum terjadi pada orang yang berusia 40 tahun ke atas.

Penyebab dan faktor risiko

Gangguan refraksi disebabkan oleh:

  • Pertumbuhan yang terlalu banyak atau terlalu sedikit pada panjang bola mata.
  • Masalah dengan bentuk kornea, atau
  • Penuaan lensa.

Faktor genetik dan lingkungan berkontribusi pada gangguan refraksi.

Siapa saja bisa mengalami gangguan refraksi. Namun, risiko Anda lebih tinggi jika Anda memiliki anggota keluarga yang mengenakan kacamata atau lensa kontak.

Tanda dan gejala

Gejala yang paling umum adalah penglihatan kabur. Gejala lainnya meliputi:

  • Penglihatan ganda
  • Penglihatan kabur
  • Melihat silau atau lingkaran di sekitar cahaya terang
  • Merapatkan mata
  • Sakit kepala
  • Mata lelah atau sakit
  • Kesulitan memfokuskan ketika membaca atau melihat ke layar komputer.

Meskipun Anda tidak memiliki gejala-gejala ini, penting untuk memeriksa mata secara teratur. Ini untuk memastikan penglihatan Anda sejernih mungkin.

Jika Anda sudah mengenakan kacamata atau lensa kontak dan memiliki gejala-gejala ini, mungkin Anda memerlukan resep baru.

Diagnosis

Pemberi perawatan kesehatan mata Anda akan memeriksa gangguan refraksi sebagai bagian dari tes mata rutin. Mereka akan meminta Anda membaca huruf yang dekat dan jauh. Mereka juga akan melakukan prosedur untuk mengukur refraksi mata Anda. Tes mata memakan waktu sekitar 30 menit.

Dapatkah itu dicegah?

Gangguan refraksi tidak sepenuhnya dapat dicegah. Namun, Anda dapat mengurangi risiko dengan menghindari aktivitas dekat yang berjam-jam, seperti menatap layar komputer.

Meningkatkan waktu yang dihabiskan di luar ruangan dapat mengurangi risiko miopia pada anak-anak.

Prinsip Kerja Orthokeratology

Mitos terbesar tentang ortho-K adalah bahwa cetakan kornea atau lensa kontak yang digunakan secara manual menekan kornea datar. Sebenarnya, lensa idealnya tidak akan secara langsung menyentuh bagian mana pun dari kornea — ada lapisan air mata minimal di bawah lensa sepanjang waktu, bahkan di zona pengobatan pusat! Biasanya area ini gelap ketika dicelupkan dengan pewarna NaFl, membuat dokter percaya bahwa itu harus menjadi area sentuhan. Namun, tingkat pewarna NaFl kurang dari 20 mikron tidak terlihat ketika dilihat melalui slit lamp, dan studi OCT dari hubungan on-eye antara lensa dan mata membuktikan bahwa ada lapisan air mata sangat tipis sepanjang waktu antara mata dan lensa.

Lalu bagaimana ortho-K membentuk kornea jika lensanya sebenarnya tidak menekan kornea?

Proses ini bekerja karena bentuk geometri terbalik dari lensa. Karena zona pusat lensa jauh lebih datar daripada perifer tengah (zona kembali) dari lensa kontak, gradien tekanan negatif tercipta yang mendorong gerakan di bawah lensa menuju area perifer tengah. Apa yang sebenarnya bergerak? Salah satu kesalahpahaman populer adalah bahwa Anda mendorong epitel kornea keluar dari kornea pusat dan ke perifer tengah dengan ortho-K. Sebenarnya, sel-sel itu tidak benar-benar mengubah lokasinya, tetapi cairan di dalam sel diarahkan ulang. Sel-sel epitel kornea terhubung satu sama lain dengan beberapa jenis junction level seluler yang berbeda.

Gap junction adalah jenis yang memungkinkan ortho-K bekerja — junction ini memungkinkan cairan untuk melewati antara sel tergantung pada osmolaritas dan gradien tekanan. Dalam ortho-K, gradien tekanan yang diciptakan oleh bentuk lensa ortokeratologi menggeser cairan di antara junction terbuka ini menuju area perifer tengah. Akibatnya, sel epitel kornea secara sentral di zona pengobatan masih ada — tidak ada migrasi atau kehilangan sel epitel di area ini! — dan efek meratakan yang terlihat hanyalah gerakan cairan di bawahnya. Studi menunjukkan bahwa bahkan setelah 5 tahun pemakaian ortho-K, tidak ada kehilangan atau kerusakan pada sel epitel kornea.

Apa yang terjadi saat Anda berhenti menggunakan lensa ortho-K? Pada akhirnya, kornea kembali ke bentuk alaminya, karena sel-sel kornea itu sendiri tidak dimanipulasi. Waktu yang dibutuhkan untuk kembali ke baseline normal bervariasi antara individu dan resep. Banyak dokter menyarankan menunggu selama periode 6 bulan tanpa penggunaan lensa ortho-K jika Anda ingin menjalani operasi LASIK atau penataan ulang kornea permanen lainnya untuk memastikan kornea benar-benar kembali ke keadaan alaminya. Yang kita tahu adalah bahwa ortho-K tidak permanen.

Efek pengobatan apa pun yang Anda capai dengan menggunakan lensa orthoK tidak akan bertahan saat Anda berhenti memakai lensa tersebut, dan mata Anda diharapkan kembali ke preskripsi sebelumnya sebelum penggunaan lensa ortokeratologi dimulai (atau mungkin dengan peningkatan miopia sedikit jika dimulai pada anak yang sedang tumbuh). Studi orthoK terbesar hingga saat ini, yaitu studi SMART yang sedang berlangsung dengan kelompok pendaftaran 200 anak-anak berusia 8 hingga 14 tahun, melaporkan setelah 3 tahun pengobatan adanya peningkatan rata-rata sebesar -0,17D miopia pada kelompok yang diobati setelah 3 tahun pemakaian dibandingkan dengan peningkatan sebesar -1,01D miopia pada kelompok kontrol (memakai kacamata) selama 3 tahun. Jadi, meskipun beberapa peningkatan pada preskripsi Anda kemungkinan masih terjadi dengan pemakaian lensa orthoK, namun laju peningkatan sangat diminimalkan.

Masa Depan Orthokeratology dalam Pengobatan Miopia

Institut Miopia Internasional (IMI) baru-baru ini menerbitkan serangkaian makalah yang mendetailkan bukti terbaru tentang semua yang kita ketahui tentang miopia (Wolffsohn et al, 2019). Dari perkembangan miopia dan genetika hingga risiko, pencegahan, dan pengobatannya, setiap topik dibahas oleh komite ahli dunia.

Masih banyak hal yang kita pelajari tentang kompleksitas miopia, tetapi tidak ada keraguan bahwa insidensi, prevalensi, dan tingkat miopia semakin meningkat. Peningkatan ini dikaitkan dengan risiko patologi okular yang berpotensi mengakibatkan kebutaan, seperti degenerasi makula miopia (MMD), glaukoma, katarak, dan pelepasan retina. Karena risiko serius ini, pengobatan dan pengelolaan miopia adalah masa depan perawatan mata, dan ortokeratologi (ortho-k) akan menjadi bagian penting dari masa depan itu.

Bagian IMI tentang “Laporan Pedoman Pengelolaan Klinis” menyatakan

[Lens ortho-k] diharapkan dapat melambatkan perkembangan miopia sekitar 30% hingga 60%. Manfaat tambahan dari ortho-k termasuk tidak perlu memakai koreksi penglihatan selama siang hari. Beberapa orangtua juga menyukai bahwa mereka dapat mengawasi pemakaian lensa kontak karena lensa hanya dipakai pada malam hari.
(Gifford et al, 2019; Hiraoka et al, 2012; Santodomingo-Rubido et al, 2012; Cho dan Cheung, 2012; dan lain-lain).

Artikel tinjauan terbaru mendetailkan penggunaan ortho-k sebagai cara mengelola miopia (Lipson et al, 2018). Saat ini, memberikan resep ortho-k untuk mengelola perkembangan miopia dianggap sebagai off-label. Dalam hal ini, praktisi dapat memberikan resep ortho-k untuk pengelolaan miopia atas kebijakan mereka dengan persetujuan informasi yang disampaikan.

Meskipun ada kekhawatiran tentang keselamatan ortho-k, studi berskala besar dan jangka panjang yang terbaru mengkonfirmasi bahwa risiko yang terkait dengan ortho-k kecil (7,7 kejadian keratitis mikroba per 10.000 pasien-tahun pemakaian) (Bullimore et al, 2013). Meskipun risikonya rendah, konsensus umum menunjukkan bahwa risiko ini dapat diminimalkan dengan pemilihan lensa yang hati-hati dan perawatan pasien yang baik, termasuk menjaga jadwal pemakaian, menjaga kebersihan lensa, serta teknik aplikasi dan pelepasan yang benar (Liu dan Xie, 2016).

Peningkatan Kualitas Hidup

Sebelum studi tentang pengelolaan miopia, proses orto-k menjadi populer sebagai alternatif untuk mengenakan kacamata atau lensa kontak pada siang hari. Keuntungan utama yang dilaporkan oleh pasien adalah peningkatan kualitas hidup yang berkaitan dengan penglihatan (VR-QOL). Atribut yang berkontribusi pada peningkatan ini termasuk kemandirian dari koreksi siang hari, lebih sedikit batasan aktivitas, citra diri/percaya diri yang lebih baik, kekhawatiran yang lebih sedikit, dan kejelasan penglihatan (Lipson et al, 2005; Santodomingo-Rubido et al, 2013).

Orto-k modern telah dilakukan selama 25 tahun terakhir dan memperoleh indikasi Food and Drug Administration AS untuk mengoreksi kesalahan refraktif pada tahun 2002. Dengan volume publikasi terus meningkat dalam semua aspek orto-k, ia semakin diakui di antara para profesional perawatan mata dan kesadaran dari publik. Lebih banyak produsen, desain, dan teknik pemasangan tersedia untuk membuat orto-k lebih mudah diintegrasikan ke dalam praktik yang teratur.

Kesimpulan

Dengan hubungan antara patologi okular yang terkait dengan miopia dan tingkat miopia, risiko dari tidak mengelola progresi miopia mungkin melebihi risiko dari intervensi pengobatan apa pun, termasuk ortho-k. Bahkan, ia telah menjadi bagian yang mapan dari praktik perawatan mata modern dan akan terus berkembang sebagai modalitas pengobatan.

Referensi

  1. Gifford KL, Richdale K, Kang P, et al. IMI-Clinical Management Guidelines Report. Invest Ophthalmol Vis Sci. 2019
  2. Wolffsohn JS, Flitcroft DI, Gifford KL, et al. IMI – Myopia control reports overview and introduction. Invest Ophthalmol Vis Sci. 2019
  3. Lipson MJ, Brooks MM, Koffler BH. The Role of Orthokeratology in Myopia Control: A Review. Eye Contact Lens. 2018
  4. Liu YM, Xie P. The Safety of Orthokeratology—A Systematic Review. Eye Contact Lens. 2016
  5. Bullimore M, Sinnott L, Jones-Jordan L. The risk of microbial keratitis with overnight corneal reshaping lenses. Optom Vis Sci.2013
  6. Gelatt, Kirk N. Veterinary Ophthalmology. Blackwell, 2013
  7. Santodomingo-Rubido J, Villa-Collar C, Gilmartin B, Gutiérrez-Ortega R. Myopia control with orthokeratology contact lenses in Spain: a comparison of vision-related quality-of-life measures between orthokeratology contact lenses and single-vision spectacles. Eye Contact Lens. 2013
  8. Cho P, Cheung SW. Retardation of Myopia in Orthokeratology (ROMIO) Study: a 2-year randomized clinical trial. Invest Ophthalmol Vis Sci. 2012
  9. Hiraoka T, Kakita T, Okamoto F, Takahashi H, Oshika T. Long-term effect of overnight orthokeratology on axial length elongation in childhood myopia: a 5-year follow-up study. Invest Ophthalmol Vis Sci. 2012
  10. Santodomingo-Rubido J, Villa-Collar C, Gilmartin B, Gutiérrez-Ortega R. Myopia control with orthokeratology contact lenses in Spain: refractive and biometric changes. Invest Ophthalmol Vis Sci. 2012
  11. Gelatt, Kirk N., and Janice P. Gelatt. Veterinary Ophthalmic Surgery. Saunders Ltd., 2011
  12. Walline JJ, Jones LA, Sinnott LT. Corneal reshaping and myopia progression. Br J Ophthalmol. 2009
  13. Maggs, David J., et al. Slatter’s Fundamentals of Veterinary Ophthalmology. Saunders Elsevier, 2008
  14. Lipson MJ, Sugar A, Musch DC. Overnight corneal reshaping versus soft disposable contact lenses: vision-related quality-of-life differences from a randomized clinical trial. Optom Vis Sci. 2005
Jimmy Ahyari
Jimmy Ahyari
Seorang apoteker yang juga menyukai dunia internet dan teknologi informasi. Just google my name. 🤣
Continue Reading

Disclaimer: Artikel yang terdapat di situs ini hanya bertujuan sebagai informasi, dan bukan sebagai referensi utama atau pengganti saran/tindakan dari profesional.

error: